oeniwahyuni

Just another WordPress.com site

Armand Maulana

pada November 5, 2011

Armand Maulana – Lead Vocal

Armand MaulanaSelalu timbul pertanyaan di benak Armand kecil saat pimpinan teater musikal tempat doi beraktivitas menunjuknya sebagai pemeran utama di hampir setiap persiapan pementasan teaternya itu. Saking seringnya Armand mengalami hal serupa, tak tertahankan lagi doi memberanikan diri bertanya ama sang pemimpin kenapa doi selalu mendapat bagian peran utama yang notabene (karena formatnya adalah teater musikal) porsi nyanyinya pasti terbanyak ketimbang pemeran-pemeran lainnya. “Pitch kamu sangat bagus Mand, lagian feeling kamu juga kuat”, demikan jawaban yang diperoleh dari sang pemimpin. Dan murid SD yang bercita-cita jadi pilot itu pun cuman manggut-manggut aja. Aktivitas berteater musikal itu berlanjut sampai Armand duduk di bangku SMP.Fenomena serupa muncul kembali saat Armand udah masuk di SMU V Bandung. Doi ngikut vocal group yang dibentuk anak-anak SMU V, dan ama leadernya Armand selalu didaulat sebagai lead vocal. Yaaahh…sama juga nasibnya seperti waktu di teater musikal dulu. Ketika ditanyain ke si leader….jawaban yang diperoleh nggak beda ama jawaban pimpinan teater musikalnya dulu. Pitch ama feeling Armand dinilai cukup kuat.

Nama asli / lengkap : Tubagus Armand Maulana
Tempat / tgl lahir : Bandung, 4 April 1971
Motto hidup : ” FIGHT TO GET MY DESIRE “
Vocalis favorit : Massive Attack, William Orbit, Dian Pramana Poetra
Jenis music favorit : Semua jenis musik
Album solo : Kau Tetap Milikku (1992)
Group : NEXT BAND (1990)
TRIO LIBELS (1991)
GIGI (1994 – Sekarang)

Di sini Armand mulai menyadari kalo doi memang punya kelebihan di soal olah vokal dan belakangan doi berinisiatif ngajak band pengiring vocal group-nya itu untuk ngebentuk band dengan doi sebagai vokalisnya.

Begitulah lebih kurang cerita awal mulanya gimana Armand Maulana akhirnya memperoleh ‘jabatan’ vokalis di blantika musik Indonesia yang menurut pengakuannya sama sekali nggak kebayang atau terpikirkan sebelumya. Cuma aja sejak SD Armand memang pencinta berat seni musik. Doi selalu ngikutin tren musik dunia, bahkan saat SD – waktu musik rock lagi naik daun banget di awal tahun 80-an – saking gandrungnya doi ama idolanya sampe dibela-belain ngedaftar jadi anggota Genesis Fans Club. Doi waktu itu banyak ngoleksi album-album rock kayak Genesis (so pasti jack!), Rush dan sebagainya.

Menginjak SMP di pertengahan tahun 80-an saat musik jenis fusion mulai membahana, Armand pun nggak ketinggalan. Rak kasetnya pun dijejali dengan album-album jazz, fusion dan sejenisnya.

Tentang vokalis idolanya yang sedikit banyak memberi pengaruh pada dirinya sebagai vokalis Armand buka kartu, “Gua kan nge-fans banget ama Genesis, gua seneng ama vokalnya Peter Gabriel, tapi lebih seneng berat lagi saat vokalnya udah diambil alih ama Phil Collins”. “Mungkin karena touch pop-nya lebih kental”, sambungnya. Sampai sejauh mana pengaruhnya ke karakter vokal Armand? “Kalo ke warna vokal awal-awalnya dulu ada juga sih tapi gua berusaha mencari dan mencari terus warna vokal gua sendiri”, ujarnya. Apalagi belakangan semakin banyak aja vokalis dunia berbobot yang jadi favorit Armand sekaligus bisa juga dijadikan referensi Armand dalam ber-olah vokal seperti Kenny Loggins, Jonathan Davis, David Coverdale dan sebagainya. “Tapi masih ada juga sih yang ngomentarin bahwa saat gua nyanyi tarikan nafas gua kayak Phil Collins”, lanjutnya.

Ditanya mengenai latar belakang pendidikan formal di pasal olah vokal, Armand mengaku nggak pernah sama sekali memperolehnya. Hanya dari pengalaman-pengalamannya aja doi mempelajari dan menemukan sendiri formulasi olah vokal ala Armand, ditambah – tentu saja – kemampuan doi ber-olah vokal yang udah bawaan dari ‘sononya’.

Ada fenomena menarik dari teknik ber-olah vokal Armand. Doi justru sering nemuin teknik ataupun style vokal dari ‘kecelakaan-kecelakaan’ yang doi alami saat manggung maupun rekaman.

Kecelakaan? Ya! Yang dimaksud kecelakaan itu misalnya saat doi manggung, di suatu lagu dia meneriakkan nada tinggi dan dirasakan teriakan itu kok beda ya ama teriakan di lagu yang sama saat bawain lagu itu sebelum-sebelumnya. Tapi yang beda itu dirasa-rasa jadi malah bagus. Dan Armand pun mulai mempelajari ‘kecelakaan’ tadi, setelah itu jadilah cara teriak yang ‘kecelakaan’ itu sebuah ‘jurus’ baru dalam ber-olah vokal bagi Armand.

Seperti saat take vokal di lagu “Kuingin”, Baron sempat berkomentar “Wah suara elo sexy banget Mand!”, Armand pun penasaran. Yang dimaksud suara sexy gua ama si Baron itu suara gua yang gimana sih, pikir Armand. Doi pun mendengarkan berulang-ulang lagu Kuingin tersebut. Akhirnya dapet juga. Ternyata di bagian-bagian tertentu saat Armand melantunkan lagu itu (tak disengaja) suara seraknya keluar. Nah, ini kan kecelakaan. Tapi justru akhirnya jadi salah satu dari ciri khas dan kekuatan vokal Armand.

Kala di panggung bersama GIGI kita sering lihat Armand sambil nyanyi sepanjang konser lari sana lari sini, lompat sana lompat sini nyaris tanpa mempengaruhi kekonstanannya bernyanyi. Nafasnya boleh dibilang sama sekali nggak ngos-ngosan. Apa rahasianya?

Ada satu cerita! Saat Thomas jadi supervisor sebuah band baru, doi sempat minta tolong Armand buat membeberkan rahasia tersebut ke vokalis band baru tersebut, dengan kata lain bagi-bagi ilmulah buat juniornya. Armand sempat bingung, “Lhah, gua harus jelasin gimana? Orang gua sendiri nggak tau gimana gua bisa begitu”, ujar Armand ke Thomas.

Ini jelas pasal pengaturan nafas saat nyanyi. Dan bagi Armand itu berlangsung begitu aja secara alamiah tanpa suatu teori yang baku. Tanpa disadari ternyata Armand memiliki pola pernafasan tertentu yang bikin doi tahan nyanyi banyak lagu sambil terus blingsatan ke seantero panggung.

Sialnya doi nggak bisa ngejelasin hal itu secara teoritis. Misalnya, kalo ngambil nada kayak gini, tingginya segini, ngambil nafasnya begini di kata yang ke sekian. “Mungkin dengan bantuan seorang guru vokal baru bisa nerjemahin teknik-teknik vokal gua ini secara teoritis”, ujar Armand.

Ada rencana ke arah itu? “Sekarang ini belum, pengen juga sih benernya dengan bantuan guru vokal gua tuangin pengalaman ‘kecelakaan’ gua itu ke dalam satu buku secara teoritis”,ungkap pengagum Nabi Muhammad SAW ini. “Mungkin suatu saat nanti”, sambungnya lagi. Iyalah Mand, itung-itung bagi pengalaman buat junior-junior elo.

Kalo soal stage act-nya yang oke punya itu  – yang jadi salah satu andalan GIGI saat konser – Armand mengaku nggak tahu mendapat pengaruh dari mana. “Beberapa orang ada yang ngomong gaya gua di panggung kayak Mick Jagger, ada juga yang ngomong kayak vokalisnya Red Hot Chili Pepper (RHCP)”, jelasnya. “Tapi gua nggak punya koleksi video Mick Jagger ataupun Rolling Stones, gua juga nggak pernah nonton secara khusus videonya RHCP. Pernah sih nonton RHCP live yang disiarin di TV, itupun baru-baru aja saat mereka konser di Rusia”, sambung Armand menjelaskan. Menurut penggemar warna merah ini stage act-nya semata-mata berangkat dari tema lagu dan musik yang dibawain, dia dengerin, dihayati, ya udah terus gaya panggungnya ngalir begitu aja tanpa persiapan khusus.”Gua juga nggak pernah belajar dance atau apa  yang ada kaitannya ama stage act”, tandasnya.

Beberapa waktu yang lalu Dewi Gita merilis album barunya yang berjudul “Kegaiban Biru”. Yang menarik album ini diproduseri sendiri ama suaminya yang tak lain adalah Armand Maulana.

Tentang motivasinya memproduseri album istrinya sendiri Armand menjelaskan bahwa doi nggak pengen berhenti cuman sebatas jadi penyanyi aja, salah satu obsesinya ya jadi produser musik tadi. “Terserah album itu meledak atau enggak itu urusan nanti, yang penting obsesi gua tercapai dulu”, ungkap Armand.

Kenapa harus istri sendiri? Penggemar olahraga basket ini menjelaskan bahwa lebih karena keberaniannya aja dalam menggarap produksinya yang perdana ini. Doi pasti udah bener-bener mengenal karakter vokal, musik jenis apa yang kiranya cocok untuk Dewi Gita. Singkatnya doi sebagai produser musik udah bener-bener mengenal dan memahami materi dan kapasitas artis yang digarapnya itu. Paling tidak doi bisa menimba pengalaman untuk penggarapan proyek-proyek berikutnya.

Sudah ada rencana untuk proyek berikutnya? “Berikutnya gua pengen nggarap penyanyi cowok yang rada kental warna rocknya, sudah ada sih calonnya tapi belum fixed banget”, jelasnya.

Soal proses kreatifnya Armand menjelaskan sekitar 70% diawali dengan pembentukan susunan chord-nya dulu baru kemudian melodi lagunya. Komposisi dan aransemennya doi mengaku banyak terpengaruh Massive Attack dan William Orbit sampe-sampe masalah panning sound pun doi ulik abis.

Untuk lirik doi banyak mendapat referensi dari karya-karya Kahlil Gibran dan beberapa pujangga dunia lainnya. Armand juga menyimak lirik-lirik lagu barat selain tentu saja memonitor tren lirik yang sedang berlaku di Indonesia. Doi kasih gambaran kalo di saat album-album awal GIGI dulu yang disukai lirik yang rada puitis, dengan ungkapan dan kiasan-kiasan. Tapi sekarang lebih disukai yang langsung-langsung aja. Kalo mau nyampein gua cinta ama elo ya langsung aja, nggak pake kata bersayap lagi.

Ditanya tentang komposisi karyanya yang pertama, “Kalo bikinnya bareng-bareng ya sejak album pertama GIGI, kalo yang full karya gua sendiri ya baru di album Dewi ini tepatnya lagu Luluh Olehmu”.

Okai Mand, selamat berkarya! (*res)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: