oeniwahyuni

Just another WordPress.com site

Ready Stock

Ready Stock

Blm termasuk Ongkir yaa.. kalo minat coment aj..ūüôā

Tinggalkan komentar »

A Thousand Years_Christina Perri

heartbeats fast
colors and promises
how to be brave
how can i love when i’m afraid to fall
but watching you stand alone
all of my doubt suddenly goes away somehow
one step closer

i have died everyday waiting for you
darling don’t be afraid i have loved you
for a thousand years
i love you for a thousand more

time stands still
beauty in all she is
i will be brave
i will not let anything take away
what’s standing in front of me
every breath
every hour has come to this
one step closer

Gambar

one step closer
one step closer

i have died everyday waiting for you
darling don’t be afraid i have loved you
for a thousand years
i love you for a thousand more

and all along i believed i would find you
time has brought your heart to me
i have loved you for a thousand years
i love you for a thousand more

Tinggalkan komentar »

” The One That Got Away ” Katy Perry

Summer after high school when we first met
We make up in your Mustang to Radiohead
And on my 18th Birthday
We got matching tattoos

Used to steal your parents’ liquor
And climb to the roof
Talk about our future
like we had a clue
Never plan that one day
I’d be losing you

And in another life
I would be your girl
We keep all our promises
Be us against the world

And in another life
I would make you stay
So I don’t have to say
You were the one that got away
The one that got away

I was June and you were my Johnny Cash
Never one without the other we made a pact
Sometimes when I miss you
I put those records on

Someone said you had your tattoo removed
Saw you downtown singing the Blues
Its time to face the music
I’m no longer your muse

And in another life
I would be your girl
We keep all our promises
Be us against the world

And in another life
I would make you stay
So I don’t have to say
You were the one that got away
The one that got away
The o-o-o-o-o-one [x3]
The one that got away

[Bridge:]
All these money can’t buy me a time machine (Nooooo)
Can’t replace you with a million rings (Nooooo)
I shoulda told you what you meant to me (Woooooow)
Cause now I pay the price

And in another life
I would be your girl
We keep all our promises
Be us against the world

And in another life
I would make you stay
So I don’t have to say
You were the one that got away
The one that got away
The o-o-o-o-o-one [x3]

And in another life
I would make you stay
So I don’t have to say
You were the one that got away
The one that got away

Tinggalkan komentar »

” We Found Love ” Rihanna

Yellow diamonds in the light
And we’re standing side by side
As your shadow crosses mine
What it takes to come alive

It’s the way I’m feeling I just can’t deny
But I’ve gotta let it go

We found love in a hopeless place
We found love in a hopeless place
We found love in a hopeless place
We found love in a hopeless place

Shine a light through an open door
Love and life I will divide
Turn away cause I need you more
Feel the heartbeat in my mind

It’s the way I’m feeling I just can’t deny
But I’ve gotta let it go

We found love in a hopeless place
We found love in a hopeless place
We found love in a hopeless place
We found love in a hopeless place

Yellow diamonds in the light
And we’re standing side by side
As your shadow crosses mine

We found love in a hopeless place
We found love in a hopeless place
We found love in a hopeless place
We found love in a hopeless place

We found love in a hopeless place
We found love in a hopeless place
We found love in a hopeless place
We found love in a hopeless place

Tinggalkan komentar »

Lirik Lagu ” STOP” Dewi sandra Feat Olla Ramlan

detak jantungku berdebar hati tak tahan
bisik-bisik cinta menyentuh seluruh jiwaku
bagaikan mimpi manis diriku terbayang
tak bisa ku bayangkan hidupku tanpa cintamu
*courtesy of LirikLaguIndonesia.net
su su su sudah ci ci ci cinta sa sa sa sayang dirimu

stop kau mencuri cintaku cintaku
stop kau mencuri cintaku
stop kau mencuri hatiku hatiku
stop kau mencuri hatiku

detak jantungku berdebar hati tak tahan
bisik-bisik cinta menyentuh
bagaikan mimpi manis diriku terbayang
tak bisa ku bayangkan hidupku tanpa cintamu

kau bintang di hatiku, hidup dan matiku
demi demi Tuhan kaulah .. aku padamu
kau cinta sejatiku, cinta terakhirku
demi demi Tuhan kaulah … aku padamu

su su su sudah ci ci ci cinta sa sa sa sayang dirimu

stop kau mencuri cintaku cintaku
stop kau mencuri cintaku
stop kau mencuri hatiku hatiku
stop kau mencuri hatiku

demi demi Tuhan kaulah … aku padamu
demi demi Tuhan kaulah … aku padamu
demi demi Tuhan kaulah … aku padamu
demi demi Tuhan kaulah … aku padamu

su su su sudah ci ci ci cinta sa sa sa sayang dirimu

stop kau mencuri cintaku cintaku
stop kau mencuri cintaku
stop kau mencuri hatiku hatiku
stop kau mencuri hatiku

stop kau mencuri cintaku cintaku
stop kau mencuri cintaku
stop kau mencuri hatiku hatiku
stop kau mencuri hatiku

stop stop!

Tinggalkan komentar »

lirik Lagu Jessie Feat B.O.B ” Price Tag “

Seems like everybody’s got a price
I wonder how they sleep at night
When the sale comes first and the truth comes second
Just stop for a minute and smile

Why is everybody so serious?
Acting so damn mysterious
You got your shades on your eyes and your heels so high
That you can’t even have a good time

Everybody look to their left
Everybody look to their right
Can you feel that? Yeah
We’ll pay them with love tonight

It’s not about the money, money, money
We don’t need your money, money, money
We just wanna make the world dance
Forget about the price tag

Ain’t about the cha-ching, cha-ching
Ain’t about the ba-bling, ba-bling
Wanna make the world dance
Forget about the price tag

We need to take it back in time
When music made us all unite
And it wasn’t low blows and video hoes
Am I the only one gettin’ tired?

Why is everybody so obsessed?
Money can’t buy us happiness
Can we all slow down and enjoy right now
Guarantee we’ll be feelin’ alright

Everybody look to their left
Everybody look to their right
Can you feel that? Yeah
We’ll pay them with love tonight

It’s not about the money, money, money
We don’t need your money, money, money
We just wanna make the world dance
Forget about the price tag

Ain’t about the cha-ching, cha-ching
Ain’t about the ba-bling, ba-bling
Wanna make the world dance
Forget about the price tag

Yeah, yeah, well, keep the price tag and take the cash back
Just give me six strings and a half stack
And you can keep the cars, leave me the garage
And all I, yes, all I need are keys and guitars

And guess what, in 30 seconds I’m leaving to Mars
Yes, we leaving across these undefeatable odds
It’s like this man, you can’t put a price on life
We do this for the love, so we fight and sacrifice every night

So we ain’t gon’ stumble and fall, never
Waiting to see, a sign of defeat, uh uh
So we gon’ keep everyone moving their feet
So bring back the beat and then everybody sing, it’s not about

It’s not about the money, money, money
We don’t need your money, money, money
We just wanna make the world dance
Forget about the price tag

Ain’t about the cha-ching, cha-ching
Ain’t about the ba-bling, ba-bling
Wanna make the world dance
Forget about the price tag

It’s not about the money, money, money
We don’t need your money, money, money
We just wanna make the world dance
Forget about the price tag

Ain’t about the cha-ching, cha-ching
Ain’t about the ba-bling, ba-bling
Wanna make the world dance
Forget about the price tag

Yeah, yeah
Oh, forget about the price tag

 

Tinggalkan komentar »

Teori Tanda Saussure

BAB I

PENDAHULUAN

  1. A.                LATAR BELAKANG

Sebagai makhluk yang hidup di dalam masyarakat dan selalu melakukan interaksi dengan masyarakat lainnya tentu membutuhkan suatu alat komunikasi agar bisa saling memahami tentang suatu hal. Apa yang perlu dipahami? Banyak hal salah satunya adalah tanda. Supaya tanda itu bisa dipahami secara benar dan sama membutuhkan konsep yang sama supaya tidak terjadi misunderstanding atau salah pengertian. Namun pada kenyataannya tanda itu tidak selamanya bisa dipahami secara benar dan sama di antara masyarakat. Setiap orang memiliki interpretasi makna tersendiri dan tentu saja dengan berbagai alasan yang melatarbelakanginya. Ilmu yang membahas tentang tanda disebut semiotik ( the study of signs). Masyarakat selalu bertanya apa yang dimaksud dengan tanda? Banyak tanda dalam kehidupan sehari -hari kita seperti tanda-tanda lalu lintas, tanda-tanda adanya suatu peristiwa atau tanda -tanda lainnya.

Semiotik meliputi studi seluruh tanda-tanda tersebut sehingga masyarakat berasumsi bahwa semiotik hanya meliputi tanda-tanda visual (visual sign). Di samping itu sebenarnya masih banyak hal lain yang dapat kita jelaskan seperti tanda yang dapat berupa gambaran, lukisan dan foto sehingga tanda juga termasuk dalam seni dan fotografi. Atau tanda juga bisa mengacu pada kata-kata, bunyi-bunyi dan bahasa tubuh (body language). Kalau kita telusuri dalam buku-buku semiotik yang ada,hampir sebagian besar menyebutkan bahwa ilmu semiotik bermula dari ilmu linguistik dengan tokohnya Ferdinand de Saussure (1857 – 1913). de Saussure tidak hanya dikenal sebagai Bapak Linguistik tetapi juga banyak dirujuk sebagai tokoh semiotik dalam bukunya Course in General Linguistics (1916).Semiotika merupakan¬† istilah yang berasal dari kata Yunani semeion yang berarti ‚Äėtanda‚Äô atau sign dalam bahasa Inggris itu adalah ‚Äėilmu yang mempelajari sistem tanda ‚Äė seperti: bahasa, kode, sinyal, dan sebagainya. Tanda-tanda adalah basis dari seluruh komunikasi (littlejhon:1996). Manusia dengan perantaraan tanda-tanda, dapat melakukan komunikasi dengan sesamanya. Banyak hal bisa dikomunikasikan di dunia ini.

Secara umum, semiotik didefinisikan sebagai berikut. Semiotics is usually defined as a general philosophical theory dealing with the production of signs and symbols as part of code systems which are used to communicate information. Semiotics includes visual and verbal as well as tactile and olfactory signs (all signs or signals which are accessible to and can be perceived by all our senses) as they form code systems which systematically communicate information or massages in literary every field of human behaviour and enterprise. ‚ÄúSemiotik biasanya didefinisikan sebagai teori filsafat umum yang berkenaan dengan produksi tanda-tanda dan simbol-simbol sebagai bagian dari sistem kode yang digunakan untuk mengomunikasikan informasi. Semiotik meliputi tanda-tanda visual dan verbal serta tactile dan olfactory ( semua tanda atau sinyal yang bisa diakses dan bisa diterima oleh seluruh indera yang kita miliki ) ketika tanda-tanda tersebut membentuk sistem kode yang secara sistematis menyampaikan informasi atau pesan secara tertulis di setiap kegiatan dan perilaku manusia‚ÄĚ.

Semiotika adalah suatu ilmu atau metode analisis untuk mengkaji tanda. Tanda-tanda adalah perangkat yang kita pakai dalam upaya berusaha mencari jalan di dunia ini, ditengah-tengah manusia dan bersama-sama manusia. Semiotika, atau dalam istilah Barthes, semiologi, pada dasarnya hendak mempelajari bagaimana kemanusiaan (humanity)  memaknai hal-hal (things). Memaknai (to sinify) dalam hal ini tidak dapat dicampur adukkan dengan mengkomunikasikan (to communicate). Memaknai berarti bahwa objek-objek tidak hanya membawa informasi, dalam hal mana objek-objek itu hendak berkomunikasi, tetapi juga mengkonstitusi sistem terstruktur dari tanda.

  1. B.     RUMUSAN MASALAH

Adapun rumusan masalah yang saya ambil berdasarkan pemaparan latar belakang diatas yaitu :

  1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan “ TANDA “ menurut Teori Saussure ?
  2. Jelaskan apakah makna  dari kata “ TANDA “ ?
  3. Sebutkan dan jelaskan macam-macam semiotik?

 

  1. C.    TUJUAN PENULISAN

Tujuan dibuatnya makalah ini yaitu untuk menjadi referensi bagi kita sebagai mahasiswa maupun khalayak umum yang membacanya agar lebih mengetahui tentang teori semiotik ( tanda, sign ) yang bermula dari seorang tokoh yang sangat terkenal dibidang linguistik yaitu Ferdinand de Saussure atau biasa disebut dengan Bapak Linguistik. Didalam makalah ini juga dijelaskan apa makna dari sebuah kata ‚Äú TANDA‚ÄĚ serta macam-macam semiotik yang dikenal dalam ilmu linguistik atau ilmu tentang kebahasaan.

  1. D.    MANFAAT PENULISAN

Karena adanya penulisan tentang teori semiotik atau teori tentang tanda ini, diharap memberikan manfaat sebagai berikut :

  1. Memberikan pengetahuan serta informasi tentang teori tanda ( Semiotik ) menurut Ferdinand de saussure.
  2. Memberikan pengetahuan tentang makna ‚Äú Tanda‚ÄĚ.
  3. Mengetahui macam-macam semiotik yang dikenal dalam ilmu linguistik.

 

 

 

BAB II.

PEMBAHASAN

  1. A.    TEORI TANDA MENURUT FERDINAND SAUSSURE

Ferdinand de Saussure yang berperan besar dalam pencetusan Strukturalisme, juga memperkenalkan konsep semologi (s√©miologie; Saussure, 1972:33)1. Ia bertolak dari pendapatnya tentang langue yang merupakan sistem tanda yang mengungkapkan gagasan. Namun, ia pun menyadari bahwa di samping itu, ada sistem tanda alfabet bagi tunarungu dan tunawicara, simbol-simbol dalam upacara ritual, tanda dalam bidang militer, dan sebagainya. Saussure berpendapat bahwa langue adalah sistem yang terpenting. Oleh karena itu, dapat dibentuk sebuah ilmu lain yang mengkaji tanda-tanda dalam kehidupan sosial yang menjadi bagian dari psikologi sosial; ia menamakannya s√©miologie. Kata tersebut berasal dari bahasa Yunani sńďme√ģon yang bermakna ‚Äětanda‚Äü. Linguistik merupakan bagian dari ilmu yang mencakupi semua tanda itu. Kaidah semiotik dapat diterapkan pada linguistik.

Konsep ‚Äútanda‚ÄĚ disebarluaskan oleh para murid saussure, seperti Bally dan Sechehaye dalam buku Coures de linguistique generale. Seperti yang ditemukan didalam ajaran Saussure itu, konsep tanda mendominasi perkembangan linguistik dan semiologi Eropa. Konsep itu tetap dipahami oleh para pemikir Anglo-Saxon, dan memang disengaja ditolak oleh beberapa pemikir Amerika.

Pokok dari teori Saussure adalah prinsip yang mengatakan bahwa bahasa itu adalah suatu sistem tanda dan setiap tanda tersusun dari dua bagian, yaitu signifier dan signified. Menurut Saussure, bahasa itu merupakan suatu sistem tanda (sign). Saussure menggunakan pendekatan anti-historis yang melihat bahasa sebagai sistem yang utuh dan harmonis secara internal (language).¬† Ia mengusulkan teori bahasa yang disebut ‚Äústrukturalisme‚ÄĚ. Sedikitnya ada tujuh ¬†pandangan dari Saussure yang dikemudian hari menjadi peletak dasar dari strukturalisme Levi-Strauss, yaitu pandangan tentang :

  • Signifier (penanda) dan signified (petanda)

Saussure berpendapat bahwa elemen dasar bahasa adalah tanda-tanda linguistik atau tanda-tanda kebahasaan, yang biasa disebut juga ‚Äėkata-kata‚Äô.¬† Tanda menurut Saussure merupakan kesatuan dari penanda dan petanda. Walaupun penanda dan petanda tampak sebagai entitas yang terpisah namun keduanya hanya ada sebagai komponen dari tanda. Tandalah yang merupakan fakta dasar dari bahasa. Artinya kedua hal dari tanda itu tidak dapat dipisahkan. jika pemisahan berlaku maka hanya akan menghancurkan ‚Äėkata‚Äô tersebut.

Selanjutnya tanda kebahasaan menurut Saussure bersifat arbitrair, atau semena-mena. Artinya tidak ada hubungan alami dari petanda dan penanda. Sebagai contoh tentang ini bahwa orang tidak dapat mengerti mengapa hewan yang selalu digunakan sebagai kendaraan tunggangan tersebut bernama ‚Äėkuda‚Äô, atau orang jawa katakan sebagai ‚Äėjaran‚Äô. Tanda kebahasaan tersebut tidak dapat dipikirkan sebabnya, tetapi semua orang dapat mengerti bahwa itu ‚Äėkuda‚Äô, atau ‚Äėjaran‚Äô, tanpa harus memperdebatkannya. Inilah semena-mena yang lalu tersepakati tanpa kesepakatan formal.

  • Syntagmatic dan associative ( paradigmatik)

Sebagaimana diuraikan di atas, ada dua sifat utama tanda bahasa sebagai objek linguistik, yakni arbitrer dan linier. Kelinieran tanda bahasa ‚Äďmenurut Saussure‚Äď akan memberikan implikasi luar biasa kepada linguistik. Dalam rangkaian wicara pelbagai mata rantai berurutan sesuai dengan urutan waktu, tetapi tidak ada alasan yang jelas mengapa satu mata rantai mengikat mata rantai yang lain. Sekalipun kita tidak dapat melihat mengapa suatu kombinasi dibolehkan dan yang lain tidak, namun kita dapat menentukan kaidah-kaidah bagi konstruksi yang dibolehkan dengan menyimak mata rantai dalam ujaran dan meneliti mata rantai yang mungkin muncul.

Setiap mata rantai dalam rangkaian wicara mengingatkan orang pada satuan bahasa lain karena satuan itu serupa atau berbeda dari yang lain dalam bentuk dan makna. Inilah yang disebutnya hubungan-hubungan asosiatif atau paradigmatik menurut salah seorang pengikut Saussure, Louis Hjelmslev, seorang ahli linguistik Denmark. Hubungan ini disebut hubungan in absentia karena butir-butir yang dihubungkan itu ada yang muncul, ada yang tidak dalam ujaran.

Yang dimaksud dengan hubungan-hubungan sintagmatik adalah hubungan di antara mata rantai dalam suatu rangkaian ujaran. Hubungan ini disebut in praesentia karena butir-butir yang dihubungkan itu ada bersama dalam wicara. Suatu sintagma dapat berupa satuan berurutan apa saja yang jelas batasnya; jumlahnya sekurang-kurangnya ada dua. Segmen itu bisa berupa fonem, kata, frasa dan sebagainya.

Menurut Saussure, bentuk-bentuk bahasa dapat diuraikan secara cermat dengan meneliti hubungan asosiatif (atau paradigmatik) dan hubungan sintagmatik itu. Ia menekankan pentingnya gagasan itu dengan memberi contoh dari dunia luar linguistik, yakni tiang bangunan. Tiang itu berhubungan satu sama lain dan dengan bagian lain dari bangunan (secara sintagmatik karena hubungan ada bersama sekaligus) dan berhubungan dengan jenis tiang lain yang bisa saja dipergunakan (secara asosiatif di antara tiang yang ada itu dengan tiang lain yang mungkin terpikir oleh kita, tetapi tidak ada).

Ringkasnya, hubungan asosiatif (pardigmatik) adalah hubungan derivatif atau inflektif serangkaian bentuk jadian dengan bentuk dasar unit bahasa; sedangkan hubungan sintagmatik ialah hubungan yang diperoleh jika satuan-satuan diletakkan bersama dalam satu tindak wicara.

  • Langue (bahasa) dan parole (tuturan, ujaran), langage.

Dalam pengertian umum, ‚Äúlangue‚ÄĚ adalah abstarksi dan artikulasi bahasa pada tingkat sosial budaya, sedangkan ‚Äúparole‚ÄĚ merupakan expresi bahasa pada tingkat individu. Pandangan Saussure bahwa penyelidikan ilmiah terhadap bahasa tidak harus dilakukan secara historis dipengaruhi oleh Emile Durkheim (1858-1917) dalam karyanya Des Regles de la Methode Sociologiques (1885). Memang Saussure tidak pernah menyebutkan karya Durkheim sebagai inspirasi penyelidikan ilmiahnya, tetapi dari catatan-catatan kulihnya nyata bahwa ia memperhatikan teori Durkheim tersebut (Baert, 1998:17).

Untuk menjelaskan objek penelitian bahasa, Saussure mengenalkan tiga istilah dalam bahasa Perancis mengenai bahasa, yakni langue, parole dan langage (Baert, 1998:17). Yang dimaksud dengan parole ialah keseluruhan apa yang diujarkan orang, termasuk konstruksi-konstruksi individu yang muncul dari pilihan penutur, atau pengucapan-pengucapan yang diperlukan untuk menghasilkan konstruksi-konstruksi ini berdasarkan pilihan bebasnya (Wahab, 1989:7). Dengan demikian, parole adalah manifestasi individu dari bahasa. Jadi, parole itu bukan fakta sosial karena seluruhnya merupakan hasil individu yang sadar. Fakta sosial harus meliputi seluruh masyarakat dan menjadi kendala terhadapnya dan bukan memberinya pilihan bebas. Dalam masyarakat tentulah banyak parole dan realisasi dari kendala-kendala gramatikal suatu bahasa.

Gabungan parole dan kaidah bahasa oleh Saussure disebut langage. Walaupun meliputi seluruh masyarakat dan mengandung kendala sebagaimana terdapat dalam kaidah gramatikal, langage tidaklah memenuhi syarat sebagai fakta sosial karena terkandung di dalamnya faktor-faktor individu yang berasal dari pribadi penutur. Bila penutur pribadi dan perilakunya dimasukkan, selalu akan ada unsur kerelaan, yang merupakan unsur yang tak teramalkan. Langage tidak mempunyai prinsip keutuhan yang memungkinkan kita untuk menelitinya secara ilmiah.

Kalau kita tidak dapat menyisihkan unsur‚Äďunsur individu dari langage, maka kita dapat membuang unsur-unsur yang tak teramalkan. Dan kemudian kita akan memperoleh konsep bahasa yang sesuai dengan konsep fakta sosial. Inilah yang disebut langue. Saussure menggambarkannya sebagai ‚Äúlangage dikurangi parole‚ÄĚ. Jelasnya, langue adalah keseluruhan kebiasaaan yang diperoleh secara pasif yang diajarkan oleh masyarakat bahasa, yang memungkinkan para penutur saling memahami dan menghasilkan unsur-unsur yang dipahami penutur dalam masyarakat. Menurut Saussure perhatian utama linguistik adalah langue, bukan parole.

Sebagaimana kesadaran kolektif hasil pemikiran Durkheim (Baert, 1998:13), langue sifatnya tidak sempurna dalam diri penutur. Dalam parole termasuk apapun yang diungkapkan penutur; langage mencakup apa pun yang diungkapkan serta kendala yang mencegahnya mengungkapkan hal-hal yang tidak gramatikal; dalam langue terdapat batas-batas negatif terhadap apa yang harus dikatakannya bila ia mempergunakan suatu bahasa secara gramatikal.

Dengan demikian langue tampaknya merupakan abstraksi. Saussure sendiri sadar akan hal itu, tetapi ia tidak merasa terhalang untuk mempelajari bahasa secara ilmiah karena (1) ia berpendirian bahwa ‚Äúsudut pandang menciptakan objek penelitian, (2) tidak ada ilmu yang hanya mempelajari wujud-wujud konkret karena kalau demikian terpaksa ilmu itu mempelajari ciri-ciri individu yang tidak terbatas jumlahnya. Untuk membuat suatu penyelidikan ilmiah, menurut Saussure diperlukan ‚Äúpenyederhanaan secara konvensional atas data‚ÄĚ, supaya objek dapat dibatasi secara tepat. Caranya ialah dengan mengabstrasikan hal-hal konkret yang dipelajari suatu ilmu. Dalam studi sinkronis kita mengabstrasikan fakta-fakta yang memang dalam perjalanan waktu berubah. Dengan demikian bahasa dapat diselidiki seolah-olah sebagai sistem atau sesuatu yang berkeadaan stabil, tanpa masa lampau atau masa depan.

Dapat disimpulkan bahwa Saussure berpandangan secara keseluruhan parole tidak dapat diselidiki karena bersifat heterogen. Sebaliknya langue dapat diselidiki karena bersifat konkret karena merupakan perangkat tanda bahasa yang disepakati secara kolektif. Tanda bahasa itu dapat diungkapkan menjadi lambang tulisan yang konvensional, sedangkan parole tidak mungkin digambarkan secara terinci karena ungkapan kata yang terkecil sekalipun melibatkan gerak otot yang tak terhitung jumlahnya yang sulit sekali dikenali dan ditandai dengan tulisan. Menurutnya, tanpa mempertimbangkan wicara bahasa dapat diselidiki secara ilmiah.

Ringkasnya, Saussure beranggapan bahwa aspek bahasa yang sepadan dengan fakta sosial itu sajalah yang merupakan objek penyelidikan ilmu linguistik. Langue bukannya fakta fisik, melainkan faktor sosial, yang dapat diselidiki secara ilmiah karena mengandung pola-pola di balik ujaran-ujaran penutur.

  • Synchronic (sinkronik) dan diachcronic (diakronik)

Kata ‚Äúdiakronik‚ÄĚ berasal dari bahasa Yunani ‚Äúdia‚ÄĚ artinya sepanjang dan kata ‚Äúchronos‚ÄĚ yang berarti waktu. Dalam istilah linguistik, diakronik berarti studi bahasa dari waktu ke waktu. Sementara kata ‚Äúsinkronik‚ÄĚ juga berasal dari bahasa Yunani ‚Äúsyn‚ÄĚ yang artinya bersama. Kata sinkronik artinya bersama dalam satu waktu. Dalam istilah linguistik, sinkronik berarti studi tentang kebahasaan untuk waktu tertentu. Dengan demikian, menurut Saussure bahasa dapat dilacak dari waktu ke waktu dan dipelajari untuk jangka waktu tertentu (Wahab, 1998:6; Baert, 1998:18; Crystal, 1974:6).

Menurut Saussure dalam menggunakan tanda-tanda bahasa yang menajdi unsure bahasa, para penutur tidak mesti tahu etimologi sebuah kata. Jarang mereka tahu perkembangan pembentukan kata yang dipergunakannya juga mereka tidak memerlukan pengetahuan itu untuk mempergunakan kata secara betul. Sepanjang hidupnya para penutur tidak perlu menyadari perubahan-perubahan dalam unsur-unsur bahasa lain.

Dari analogi ini nampak bahwa kajian sinkronis bahasa mempunyai beberapa keuntungan dari sudut praktis maupun ilmiah, lebih dari kajian historis. Pendekatan historis tidak dapat dimanfaatkan untuk mempelajari perkembangan bentuk-bentuk bahasa sampai diperoleh informasi yang andal tentang (1) hubungan sistematis di antara bentuk-bentuk itu dalam tahap bahasa sebelumnya, (2) perbedaan di antara hubungan sistematis dalam pelbagai tahap perkembangan bahasa. Ada kemungkinan bahwa data dari tahap sebelumnya sudah lenyap.

Jadi, linguistik historis dalam pandangan Saussure tidak ilmiah. Artinya, bidang ini memang tidak dan tidak dapat mempergunakan metode dan prinsip penyelidikan ilmiah. Untuk mempelajari sejarah suatu bahasa maupun untuk membandingkan dua bahasa yang berkerabat, deskripsi sinkronis yang cermat atas sekurang-kurangnya dua tahap yang sebanding tidak boleh ditinggalkan.

  • Mental dan Fisik

Dari segi mental, bahasa merupakan suatu totalitas pikiran dalam jiwa manusia. Secara fisik, bahasa adalah getaran udara yang lewat dalam suatu tabung dalam alat bicara manusia. Karena mental dan fisik manusia itu menjadi satu, maka bahasa merupakan pertemuan antara totalitas pikiran dalam jiwa dan getaran yang dibuat manusia melalui alat-alat bicaranya.

  • Valensi, Isi dan Pengertian

Langue dipandang Saussure sebagai perangkat hubungan di antara tanda batas yang stabil. Sebagaimana diungkapkan di atas, ada dua jenis hubungan, yaitu hubungan paradigmatik dan hubungan sintagmatik. Melalui kedua hubungan itulah tanda bahasa dapat diuraikan, dan hasilnya ialah pemerian tentang valensi. Konsep ini merupakan inti dari pandangan Saussure yang paling dasar tentang organisasi bahasa.

Pandangan Saussure itu dapat kita pahami dengan menerima kenyataan bahwa tanda bahasa itu penting, bukan sebagai peristiwa bunyi melainkan sebagai pengganti atau wakil dari unsur-unsur luar bahasa. Tanda itu pertama-tama kita kenal dengan mendegarnya, namun ucapan orang jarang kita perhatikan. Yang kita perhatikan ialah gagasan, benda atau situasi yang menarik perhatian kita melalui perhatian si pembicara. Di sini Saussure membedakan tugas ahli bahasa dengan tugas ahli bidang lain. Saussure membandingkan ahli bahasa dengan ahli zoologi dan astronomi. Jika seorang ahli zoologi menghadapi data secara ‚Äúlangsung‚ÄĚ, maka ahli linguistik sama dengan ahli astronomi yang memperoleh data secara tidak langsung namun tidak dapat dibantah keberadaannya.

  1. B.           MAKNA KATA “ TANDA “

Bagi de Saussure, bahasa terdiri atas sejumlah tanda yang terdapat dalam suatu jaringan sistem dan dapat disusun dalam sejumlah struktur. Setiap tanda dalam jaringan itu memiliki dua sisi yang tak terpisahkan seperti dua halaman pada selembar kertas. De Saussure memberikan contoh kata arbor dalam bahasa Latin yang maknanya ‚Äėpohon‚Äô. Kata ini adalah tanda yang terdiri atas dua segi yakni /arbor/ dan konsep pohon. Signifiant /arbor/ disebutnya sebagai citra akustik yang mempunyai relasi dengan konsep pohon (bukan pohon tertentu) yakni signifie. Tidak ada hubungan langsung dan alamiah antara penanda ( signifier) dan petanda (signified). Hubungan ini disebut hubungan yang arbitrer. Hal yang mengabsahkan hubungan itu adalah mufakat (konvensi) ‚Ķ‚Äôa body of necessary conventions adopted by society to enable members of society to use their language faculty (de Saussure, 1986:10).

Tanda menurut Peirce adalah something which stands to somebody for something in somerespect or capacity. Kemudian ia juga mengatakan bahwa every thought is a sign. Van Zoest (1993) memberikan lima ciri dari tanda yaitu :

  • Pertama, tanda harus dapat diamati agar dapat berfungsi sebagai tanda. Sebagai contoh van Zoest menggambarkan bahwa di pantai ada orang-orang duduk dalam kubangan pasir, di sekitar kubangan di buat semacam dinding pengaman (lekuk) dari pasir dan pada dinding itu diletakkan kerang -kerang yang sedemikian rupa sehingga membentuk kata ‚ÄėDuisburg‚Äô maka kita mengambil kesimpulan bahwa di sana duduk orang-orang Jerman dari Duisburg. Kita bisa sampai pada kesimpulan itu, karena kita tahu bahwa kata tersebut menandakan sebuah kota di Republik Bond. Kita menganggap dan menginterpretasikannya sebagai tanda.
  • Kedua, tanda harus ‚Äėbisa ditangkap‚Äô merupakan syarat mutlak. Kata Duisburg dapat ditangkap, tidak penting apakah tanda itu diwujudkan dengan pasir, kerang atau ditulis di bendera kecil atau kita dengar dari orang lain.
  • Ketiga, merujuk pada sesuatu yang lain, sesuatu yang tidak hadir. Dalam hal ini Duisburg merujuk kesatu kota di Jerman. Kata Duisburg merupakan tanda karena ia ‚Äėmerujuk pada‚Äô, ‚Äėmenggantikan‚Äô, ‚Äėmewakili‚Äė dan ‚Äėmenyajikan‚Äô.
  • Keempat, tanda memiliki sifat representatif dan sifat ini mempunyai hubungan langsung dengan sifat interpretatif, karena pada kata Duisburg di kubangan itu bukannya hanya terlihat adanya pengacauan pada suatu kota di Jerman, tetapi juga penafsiran ‚Äėdi sana duduk ‚Äďdudukorang Jerman‚Äô.
  • Kelima, sesuatu hanya dapat merupa -kan tanda atas dasar satu dan lain. Peirce menyebutnya dengan ground (dasar, latar) dari tanda.

 

  1. C.    MACAM-MACAM SEMIOTIK

Seperti yang telah dijelaskan diatas tentang apa yang dimaksud dengan ‚Äú TANDA‚Ä̬† menurut Teori Saussure. Semiotik juga memiliki berbagai macam bentuk dan jenis-jenisnya yaitu :

  1. 1.      Semiotika Komunikasi

Tanda-tanda tersebut kemudian dimaknai sebagai wujud dalam memahami kehidupan. Manusia melalui kemampuan akalnya berupaya berinteraksi dengan menggunakan tanda sebagai alat untuk berbagai tujuan, salah satu tujuan tersebut adalah untuk berkomunikasi dengan orang lain sebagai bentuk adaptasi dengan lingkungan.

Komunikasi bukan hanya sebagai proses, melainkan komunikasi sebagai pembangkitan makna (the generation of meaning) . Ketika kita berkomunikasi dengan orang lain, setidaknya orang lain tersebut memahami maksud pesan kita, kurang lebih secara tepat. Supaya komunikasi dapat terlaksana, maka kita harus membuat pesan dalam bentuk tanda (bahasa, kata). Pesan-pesan yang kita buat, medorong orang lain untuk menciptakan makna untuk dirinya sendiri yang terkait dalam beberapa hal dengan makna yang kita buat dalam pesan kita. Semakin banyak kita berbagi kode yang sama, makin banyak kita menggunakan sistim tanda yang sama, maka makin dekatlah ‚Äúmakna‚ÄĚ kita dengan orang tersebut atas pesan yang datang pada masing-masing kita dengan orang lain tersebut.

  1. 2.      Semiotika Sosial

Semiotika sosial, adalah sebuah √Ę‚ā¨Ňďpisau√Ę‚ā¨ yang bisa kita gunakan untuk menelaah sistem tanda yang dihasilkan oleh manusia yang berwujud lambang, baik lambang yang berwujud kata maupun lambang yang berwujud kata dalam kalimat (Alex Sobur, 2001).

 

  1. 3.      Media

Mempelajari media adalah mempelajari makna dari mana asalnya, seperti apa, seberapa jauh tujuannya, bagaimanakah ia memasuki materi media, dan bagaimana ia berkaitan dengan pemikiran kita sendiri.Dalam konteks media massa, khusunya media cetak kajian semiotika adalah mengusut ideologi yang melatari pemberitaan.

  1. 4.      Periklanan

Dalam perspektif semiotika iklan dikaji lewat sistem tanda dalam iklan, yang terdiri atas 2 lambang yakni lambang verbal (bahasa) dan lambang non verbal (bentuk dan warna yang disajikan dalam iklan).

  1. 5.      Tanda Nonverbal

Komunikasi nonverbal adalah semua tanda yang bukan kata ‚Äď kata dan bahasa.

  1. 6.      Film

Film merupakan bidang kajian yang amat relevan bagi analisis struktural atau semiotika. Van Zoest, film dibangun dengan tanda semata-mata. Pada film digunakan tanda ‚Äď tanda ikonis, yakni tanda ‚Äď tanda yang menggambarkan sesuatu. Gambar yang dinamis dalam film merupakan ikonis bagi realitas yang dinotasikannya.

  1. 7.      Komik, Kartun dan Karikatur

Komik adalah cerita bergambar dalam majalah, surat kabar, atau berbentuk buku yang pada umumnya mudah dicerna dan lucu. Kartun adalah sebuah gambar lelucon yang muncul di media massa, yang hanya berisikan humor semata, tanpa membawa beban kritik sosial apapun. Karikatur adalah deformasi berlebihan atas wajah seseorang, biasanya orang terkenal, dengan mempercantiknya dengan penggambaran ciri khas lahiriyahnya untuk tujuan mengejek (Sudarta,1987). Empat teknis yang harus diingat sebagai karikatur adalah, harus informatif dan komunikatif, harus situasional dengan pengungkapan yang hangat, cukup memuat kandungan humor, harus mempunyai gambar yang baik. Semula karikatur hanya merupakan selingan atau ilustrasi belaka. Namun pada perkembangannya, karikatur dijadikan sarana untuk menyampaikan kritik yang sehat karena penyampaiannya dilakukan dengan gambar ‚Äď gambar lucu dan menarik bahkan tidak jarang membuat orang yang dikritik justru tersenyum.

Tommy Christomy ‚ÄĒ‚ÄĒ‚ÄĒ Secara formal proses semiosis yang paling dominan dalam kartun adalah gabungan atau proposisi (visual dan verbal) yang dibentuk oleh kombinasi tanda argumen indexical legisign.

Untuk menganalisis kartun atau komik-kartun, seyogianya kita menempatkan diri sebagai kritikus agar secara leluasa dapat melakukan penilaian dan memberi tafsiran terhadap komik-kartun tersebut.

  1. 8.      Sastra

Santosa ‚ÄĒ‚ÄĒ Dalam lapangan sastra, karya sastra dengan keutuhannya secara semiotik dapat dipandang sebagai sebuah tanda. Sebagai suatu bentuk, karya sastra secara tulis akan memiliki sifat kerungan. Dimensi ruang dan waktu dalam sebuah cerita rekaan mengandung tabiat tanda-menanda yang menyiratkan makna semiotika.

  1. 9.      Musik

Sistem tanda musik adalah oditif. Bagi semiotikus musik, adanya tanda ‚Äď tanda perantara, yakni, musik yang dicatat dalam partitur orkestra, merupakan jalan keluar. Hal ini sangat memudahkan dalam menganalisis karya musik sebagai teks. Itulah sebabnya mengapa penelitian musik semula terutama terarah pada sintaksis. Meski demikian, semiotika tidak dapat hidup hanya dengan mengandalkan sintaksis karena tidak ada semiotika tanpa semantik juga tidak ada semiotika musik tanpa semantik musik.

 

 

BAB III

PENUTUP

  1. A.    SIMPULAN

Adapun kesimpulan yang saya ambil berdasarkan pembahasan diatas yaitu :

  1. Pokok dari teori Saussure adalah prinsip yang mengatakan bahwa bahasa itu adalah suatu sistem tanda dan setiap tanda tersusun dari dua bagian, yaitu signifier dan signified. Menurut Saussure, bahasa itu merupakan suatu sistem tanda (sign). Saussure menggunakan pendekatan anti-historis yang melihat bahasa sebagai sistem yang utuh dan harmonis secara internal (language).¬† Ia mengusulkan teori bahasa yang disebut ‚Äústrukturalisme‚ÄĚ.
  2. Ada enam pandangan dari Saussure yang dikemudian hari menjadi peletak dasar dari strukturalisme Levi-Strauss, yaitu pandangan tentang :
  3. Signifier (penanda) dan signified (petanda)
  4. Syntagmatic dan associative ( paradigmatik).
  5. Langue (bahasa) dan parole (tuturan, ujaran), langage.
  6. Synchronic (sinkronik) dan diachcronic (diakronik)
  7. Mental dan Fisik
  8. Valensi, Isi dan Pengertian
  9. Van Zoest (1993) memberikan lima ciri dari tanda yaitu :
  • Pertama, tanda harus dapat diamati agar dapat berfungsi sebagai tanda.
  • ¬†Kedua, tanda harus ‚Äėbisa ditangkap‚Äô merupakan syarat mutlak.
  • Ketiga, merujuk pada sesuatu yang lain, sesuatu yang tidak hadir.
  • Keempat, tanda memiliki sifat representatif dan sifat ini mempunyai hubungan langsung dengan sifat interpretative.
  • Kelima, sesuatu hanya dapat merupakan tanda atas dasar satu dan lain.
  • Dasar kode. Ada tanda jenis lain yang berdasarkan interpretasi individual dan insidental atau berdasarkan pengalaman pribadi.

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Wahab, Abdul. 1989. ‚ÄúKontroversi dalam Linguistik dan Atmosfir Keilmuan di Indonesia‚ÄĚ, Makalah pada Pertemuan Ilmiah MLI (Masyarakat Linguistik Indonesia) Regional Jawa Timur di Malang, 20-21 Oktober 1989.

Kridalaksana, Harimurti. 1988. “Mongin Ferdinand de Saussure (1857-1913): Bapak Linguistik Modern dan Pelopor Strukturalisme. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press

Hoed, B.H. 2008. Semiotik dan Dinamika Sosial Budaya. Depok: Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya, Unversitas Indonesia.

http://studioarsitektur.com . Sistem Tanda, Semiotika Teks, dan Teori Kode.

Martinet Jeanne. Antara Semiologi Komunikasi dan Semiologi Signifikansi. www.Jalasutra.com

 

 

 

 

 

 

Tinggalkan komentar »

Psikologi Sastra

BAB I

PENDAHULUAN

  1. A.    Latar Belakang

Sastra adalah suatu kegiatan kreatif, sebuah karya seni. Sastra juga cabang ilmu pengetahuan. Studi sastra memiliki metode-metode yang absah dan ilmiah, walau tidak selalu sama dengan metode ilmu-ilmu alam. Bedanya hanya saja ilmu-ilmu alam berbeda dengan tujuan ilmu-ilmu budaya. Ilmu-ilmu alam mempelajari fakta-fakta yang berulang, sedangkan sejarah mengkaji fakta-fakta yang silih berganti. Karya sastra pada dasarnya bersifat umum dan sekaligus bersifat khusus, atau lebih tepat lagi : individual dan umum sekaligus. Studi sastra adalah sebuah cabang ilmu pengetahuan yang berkembang terus-menerus.

Dengan berkembangannya ilmu tentang sastra maka bukan hanya unsur-unsur yang terdapat didalam sebuah karya sastra saja yang dapat dikaji atau analisis tetapi pada saat ini sastra juga dapat dikaji berdasarkan faktor-faktor yang berasal dari luar sastra itu. Faktor-faktor dari luar karya sastra yaitu sosiologi sastra, psikologi sastra serta antropologi sastra. Sosiologi sastra dianalisis dalam kaitannya dengan masyarakat yang menghasilkannya sebagai latar belakang sosialnya. Antropologi sastra, dibangun atas dasar asumsi-asumsi genesis, dalam kaitannya dengan asal usul sastra.

Psikologi Sastra adalah analisis teks dengan mempertimbangkan relevansi dan peranan studi psikologis. Artinya, psikologi turut berperan penting dalam penganalisisan sebuah karya sastra dengan bekerja dari sudut kejiwaan karya sastra tersebut baik dari unsur pengarang, tokoh, maupun pembacanya. Dengan dipusatkannya perhatian pada tokoh-tokoh, maka akan dapat dianalisis konflik batin yang terkandung dalam karya sastra. Jadi, Secara umum dapat disimpulkan bahwa hubungan antara sastra dan psikologi sangat erat hingga melebur dan melahirkan ilmu baru yang disebut dengan ‚ÄúPsikologi Sastra‚ÄĚ.

Analisis Teori Psikologi Sastra yang dilanjutkan dengan Teori Psikoanalisis dan diaplikasikan dengan meminjam teori kepribadian ahli psikologi terkenal Sigmund Freud. Dengan meletakkan teori Freud sebagai dasar penganalisisan, maka pemecahan masalah akan gangguan kejiwaan tokoh utama akan dapat dijembatani secara bertahap. Didalam makalah ini akan dikaji secara terperinci tentang psikologi sastra dan pengaplikasiannya.

  1. B.     Rumusan Masalah

Adapun rumusan masalah yang dapat kami simpulkan berdasarkan latar belakang diatas yaitu :

  1. Apakah defenisi Psikologi Sastra?
  2. Jelaskan penelitian psikologi sastra?
  3. Jelaskan konsep umum Psikoanalisis didalam sastra?
  4. C.    Tujuan Penulisan

Tujuan dari penulisan makalah ini yaitu penulis sangat berharap makalah ini dapat menjadi referensi bagi kita sebagai mahasiswa maupun khalayak umum yang membacanya agar lebih mengetahui tentang Psikologi sastra .

  1. D.    Manfaat Penulisan

Karena adanya penulisan tentang Psikologi sastra ini, diharap memberikan manfaat sebagai berikut :

  1. Mengetahui apa defenisi atau pengertian dari psikologi sastra.
  2. Mengetahui bagaimana cara penelitian didalam psikologi sastra.
  3. Memberikan pengetahuan konsep umum  psikoanalisis didalam sastra.

 

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

  1. A.    Pengertian Psikologi Sastra

Psikologi secara sempit dapat diartikan sebagai ilmu tentang jiwa. Sedangkan sastra adalah ilmu tentang karya seni dengan tulis-menulis. Maka jika diartikan secara keseluruhan, psikologi sastra merupakan ilmu yang mengkaji karya sastra dari sudut kejiwaannya. Menurut Wellek dan Austin (1989:90), Istilah psikologi sastra mempunyai empat kemungkinan pengertian. Yang pertama adalah studi psikologi pengarang sebagai tipe atau sebagai pribadi. Yang kedua adalah studi proses kreatif. Yang ketiga studi tipe dan hukum-hukum psikologi yang diterapkan pada karya sastra. Dan yang keempat mempelajari dampak sastra pada pembaca (psikologi pembaca). Pendapat Wellek dan Austin tersebut memberikan pemahaman akan begitu luasnya cakupan ilmu psikologi sastra. Psikologi sastra tidak hanya berperan dalam satu unsur saja yang membangun sebuah karya sastra. Mereka juga menyebutkan, ‚ÄúDalam sebuah karya sastra yang berhasil, psikologi sudah menyatu menjadi karya seni, oleh karena itu, tugas peneliti adalah menguraikannya kembali sehingga menjadi jelas dan nyata apa yang dilakukan oleh karya tersebut‚ÄĚ

Menurut Ratna (2004:350), ‚ÄúPsikologi Sastra adalah analisis teks dengan mempertimbangkan relevansi dan peranan studi psikologis‚ÄĚ. Artinya, psikologi turut berperan penting dalam penganalisisan sebuah karya sastra dengan bekerja dari sudut kejiwaan karya sastra tersebut baik dari unsur pengarang, tokoh, maupun pembacanya. Dengan dipusatkannya perhatian pada tokoh-tokoh, maka akan dapat dianalisis konflik batin yang terkandung dalam karya sastra.. Secara umum dapat disimpulkan bahwa hubungan antara sastra dan psikologi sangat erat hingga melebur dan melahirkan ilmu baru yang disebut dengan ‚ÄúPsikologi Sastra‚ÄĚ. Artinya, dengan meneliti sebuah karya sastra melalui pendekatan Psikologi Sastra, secara tidak langsung kita telah membicarakan psikologi karena dunia sastra tidak dapat dipisahkan dengan nilai kejiwaan yang mungkin tersirat dalam karya sastra tersebut.

 

 

  1. B.     Penelitian Psikologi Sastra

Harus kita akui, bahwa di indonesia analisis tentang psikologi sastra sangat lambat perkembangannya hal ini disebabkan karena : a). Psikologi satra seolah-olah hanya berkaitan dengan manusia sebagai individu, kurang memberikan peranan terhadap subjek transindividual, sehingga analisis dianggap sempit, b). Dikaitkan dengan tradisi intelektual, teori-teori psikologis sangat terbatas, sehingga para sarjana sastra kurang kurang memiliki pemahaman terhadap bidang psikologin sastra, c). Berkaitan dengan masalah yang pertama dan kedua , relevansi analisis psikologi pada gilirannya kurang menarik minat, khususnya dikalangan mahasiswa, yang dapat dibuktikan dengan sedikitnya skripsi dan karya tulis yang lain yang memanfaatkan pendekatan psikologi sastra.

Sebenarnya didalam karya sastra memiliki aspek-aspek kejiwaan yang sangat kaya, maka analisis psikologi harus dimotifasi dan dikembangkan secara lebih serius lagi. Tujuan psikologi sastra adalah memahami aspek-aspek kejiwaan yang terkandung dalam suatu karya sastra. Meskipun demikian, bukan berarti bahwa analisis psikologi sastra sama sekali terlepas denga kebutuhan masyarakat. Sesuai dengan hakikatnya, karya sastra memberikan pemahaman terhadap masyarakat secara tidak langsung. Misalnya melalu pemahaman terhadap tokoh-tokohnya , misalnya, masyarakat dapat memahami perubahan, kontradiksi, dan penyimpangan-pemyimpangan lain yang terjadi didalam masyarakat, khususnya dalam kaitannya dengan psike.

Menurut Wellek dan Warren ( 1962: 81 ) membedakan analisis psikologis menjadi dua macam yaitu studi psikologi yang semata-mata berkaitan dengan pengarang. Sedangkan studi yang kedua berhubungan dengan inspirasi, ilham, dan kekuatan-kekuatan supranatural lainnya. Pada dasarnya psikologi sastra memberikan perhatian pada masalah yang kedua, yaitu pembicaraan dalam kaitannya dengan unsur kejiwaan tokoh-tokoh fiksional yang terkandung didalam karya sastra. Pada umumnya aspek-aspek kemanusiaan yang merupakan objek utama didalam psikologi sastra, sebab semata-mata dalam diri manusia itulah, sebagai tokoh-tokoh , aspek kejiwaan dicangkokkan dan diinvestasikan.

Dengan penjelasan diatas maka penelitian psikologi sastra dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu pertama, melalui pemahaman teori-teori psikologi kemudian dilakukan analisis terhadap suatu karya sastra. Kedua, dengan terlebih dahulu menentukan sebuah karya sastra sebagai objek penelitian, kemudian ditentukan teori-teori psikologi yang dianggap relevan untuk melakukan analisis. Pada umumnya metodologi penelitian yang pertama memiliki kecenderungan untuk menempatkan karya satra sebagai gejala sekunder sebab cara-cara penelitian yang dimaksudkan menganggap karya sastra sebagai gejala yang pasif, atau semata-mata sebgai objek untuk mengaplikasikan teori.

Psikologi sastra sebagaimana dimaksudkan dalam pembicaraan ini adalah cara-cara penelitian yang dilakukan dengan menempatkan karya sastra sebagai gejala yang dinamis. Karya sastralah yang menentukan teori, bukan sebaliknya. Dengan mengambil analogi hubungan antara psikolog dengan pasien diatas pada dasarnya sudah menjadi keseimbangan antara karya sastra dengan teori.

  1. C.    Konsep umum Psikoanalisis Dalam Sastra.

Psikoanalisis pertama kali dimunculkan oleh ‚ÄúBapak Psikoanalisis‚ÄĚ terkenal Sigmund Freud yang berasal dari Austria. ‚ÄúPsikoanalisis adalah istilah khusus dalam penelitian psikologi sastra‚ÄĚ (Endraswara, 2008:196). Artinya, psikoanalisis ini banyak diterapkan dalam setiap penelitian sastra yang mempergunakan pendekatan psikologis. Umumnya, dalam setiap pelaksanaan pendekatan psikologis terhadap penelitian sastra, yang diambil dari teori psikoanalisis ini hanyalah bagian-bagian yang berguna dan sesuai saja, terutama yang berkaitan dengan pembahasan sifat dan perwatakan manusia. Pembahasan sifat dan perwatakan manusia tersebut meliputi cakupan yang relatif luas karena manusia senantiasa menunjukkan keadaan jiwa yang berbeda-beda.

Psikoanalisis juga menguraikan kelainan atau gangguan jiwa, ‚ÄúNamun dapat dipastikan bahwa Psikoanalisis bukanlah merupakan keseluruhan dari ilmu jiwa, tetapi merupakan suatu cabang dan mungkin malahan dasar dari keseluruhan ilmu jiwa‚ÄĚ (Calvin, 1995:24). Berdasarkan pernyataan tersebut secara umum dapat disimpulkan bahwa psikoanalisis merupakan tombak dasar penelitian kejiwaan dalam mencapai tahap penelitian yang lebih serius, khususnya karya sastra dalam hal ini. Psikoanalisis dalam karya sastra berguna untuk menganalisis tokoh-tokoh dalam drama atau novel secara psikologis. Tokoh-tokoh tersebut umumnya merupakan imajinasi atau khayalan pengarang yang berada dalam kondisi jiwa yang sehat maupun terganggu, lalu dituangkan menjadi sebuah karya yang indah. Keadaan jiwa yang sehat dan terganggu inilah yang menjadi cermin lahirnya karya dengan tokoh berjiwa sehat maupun terganggu.

Konsep Freud yang paling mendasar adalah teorinya tentang ketidaksadaran. Pada awalnya, Freud membagi taraf kesadaran manusia menjadi tiga lapis, yakni lapisan unconscious (taksadar), lapisan preconscious (prasadar), dan lapisan conscious (sadar). Di antara tiga lapisan itu, taksadar adalah bagian terbesar yang memengaruhi perilaku manusia. Freud menganalogikannya dengan fenomena gunung es di lautan, di mana bagian paling atas yang tampak di permukaan laut mewakili lapisan sadar. Prasadar adalah bagian yang turun-naik di bawah dan di atas permukaan. Sedangkan bagian terbesar justru yang berada di bawah laut, mewakili taksadar.

Dalam buku-bukunya yang lebih mutakhir, Freud meninggalkan pembagian lapisan kesadaran di atas, dan menggantinya dengan konsep yang lebih teknis. Tetapi basis konsepnya tetap mengenai ketidaksadaran, yaitu bahwa tingkah laku manusia lebih banyak digerakkan oleh aspek-aspek tak sadar dalam dirinya. Pembagian itu dikenal dengan sebutan struktur kepribadian manusia, dan tetap terdiri atas tiga unsur, yaitu

1.  Id

Id adalah satu-satunya komponen kepribadian yang hadir sejak lahir. Aspek kepribadian sepenuhnya sadar dan termasuk dari perilaku naluriah dan primitif. Menurut Freud, id adalah sumber segala energi psikis, sehingga komponen utama kepribadian. Id didorong oleh prinsip kesenangan, yang berusaha untuk kepuasan segera dari semua keinginan, keinginan, dan kebutuhan. Jika kebutuhan ini tidak puas langsung, hasilnya adalah kecemasan negara atau ketegangan. Sebagai contoh, peningkatan rasa lapar atau haus harus menghasilkan upaya segera untuk makan atau minum. id ini sangat penting awal dalam hidup, karena itu memastikan bahwa kebutuhan bayi terpenuhi. Jika bayi lapar atau tidak nyaman, ia akan menangis sampai tuntutan id terpenuhi.

Namun, segera memuaskan kebutuhan ini tidak selalu realistis atau bahkan mungkin. Jika kita diperintah seluruhnya oleh prinsip kesenangan, kita mungkin menemukan diri kita meraih hal-hal yang kita inginkan dari tangan orang lain untuk memuaskan keinginan kita sendiri. Perilaku semacam ini akan baik mengganggu dan sosial tidak dapat diterima. Menurut Freud, id mencoba untuk menyelesaikan ketegangan yang diciptakan oleh prinsip kesenangan melalui proses utama, yang melibatkan pembentukan citra mental dari objek yang diinginkan sebagai cara untuk memuaskan kebutuhan.

2.   Ego

Ego adalah komponen kepribadian yang bertanggung jawab untuk menangani dengan realitas. Menurut Freud, ego berkembang dari id dan memastikan bahwa dorongan dari id dapat dinyatakan dalam cara yang dapat diterima di dunia nyata. Fungsi ego baik di pikiran sadar, prasadar, dan tidak sadar.

Ego bekerja berdasarkan prinsip realitas, yang berusaha untuk memuaskan keinginan id dengan cara-cara yang realistis dan sosial yang sesuai. Prinsip realitas beratnya biaya dan manfaat dari suatu tindakan sebelum memutuskan untuk bertindak atas atau meninggalkan impuls. Dalam banyak kasus, impuls id itu dapat dipenuhi melalui proses menunda kepuasan ‚Äď ego pada akhirnya akan memungkinkan perilaku, tetapi hanya dalam waktu yang tepat dan tempat.

Ego juga pelepasan ketegangan yang diciptakan oleh impuls yang tidak terpenuhi melalui proses sekunder, di mana ego mencoba untuk menemukan objek di dunia nyata yang cocok dengan gambaran mental yang diciptakan oleh proses primer id’s.

3.   Superego

Komponen terakhir untuk mengembangkan kepribadian adalah superego. superego adalah aspek kepribadian yang menampung semua standar internalisasi moral dan cita-cita yang kita peroleh dari kedua orang tua dan masyarakat ‚Äď kami rasa benar dan salah. Superego memberikan pedoman untuk membuat penilaian. Yang ideal ego mencakup aturan dan standar untuk perilaku yang baik. Perilaku ini termasuk orang yang disetujui oleh figur otoritas orang tua dan lainnya. Mematuhi aturan-aturan ini menyebabkan perasaan kebanggaan, nilai dan prestasi.

Hati nurani mencakup informasi tentang hal-hal yang dianggap buruk oleh orang tua dan masyarakat. Perilaku ini sering dilarang dan menyebabkan buruk, konsekuensi atau hukuman perasaan bersalah dan penyesalan. Superego bertindak untuk menyempurnakan dan membudayakan perilaku kita. Ia bekerja untuk menekan semua yang tidak dapat diterima mendesak dari id dan perjuangan untuk membuat tindakan ego atas standar idealis lebih karena pada prinsip-prinsip realistis. Superego hadir dalam sadar, prasadar dan tidak sadar.Maka dari itu timbullah interaksi dari ketiga unsur unsur diatas yaitu dengan kekuatan bersaing begitu banyak, mudah untuk melihat bagaimana konflik mungkin timbul antara ego, id dan superego. Freud menggunakan kekuatan ego istilah untuk merujuk kepada kemampuan ego berfungsi meskipun kekuatan-kekuatan duel. Seseorang dengan kekuatan ego yang baik dapat secara efektif mengelola tekanan ini, sedangkan mereka dengan kekuatan ego terlalu banyak atau terlalu sedikit dapat menjadi terlalu keras hati atau terlalu mengganggu.

Banyak pendapat mengatakan bahwa teori Freud hanya berhasil untuk mengungkapkan genesis karya sastra , jadi, sangat dekat dengan penelitian proses kreatif. Relevansi teori Freud dianggap sangat terbatas dalam rangka memahami sebuah karya sastra. Meskipun demikian, menurut Milner ( 1992:xiii ) , peran teori freud tidak terbatas sebagaimana dinyatakan sebelumnya. Menurutnya, teori Freud memiliki inplikasi yang sangat luas tergantung bagaimana cara pengoprasiaannya. Disatu pihak , hubungan psikologi dengan sastra didasarkan atas pemahaman, bahwa sebagaimana bahasa pasien, sastra secara langsung menampilkan ketaksadaran bahasa. Dipihak lain menyatakan bahwa psikologi Freud memanfaatkan mimpi, fantasi, dan mite, sedangkan ketiga hal tersebut merupakan masalah pokok didalam sastra.

Hubungan yang erat antara psikoanalisis khususnya teori-teori Freud dengan sastra juga ditunjukkan melalui penelitiannya yang bertumpu pada karya sastra. Teori Freud dimanfaatkan untuk mengungkapkan berbagai gejala psikologis dibalik gejala bahasa. Oleh karena itu, keberhasilan penelitian tergantung dari kemampuan dalam mengungkapkan kekhasan bahasa yang digunakan oelh pengarang. Bagi Freud, asas psikologi adalah alam bawah sadar, yang didasari secara samar-samar oelh individu yang bersangkutan. Menurutnya, ketaksadaran justru merupakan bagian yang paling besar dan paling aktif dalam diri setiap orang.

  1. a.      Kegunaan psikoanalisi sastra

Psikologi atau psikoanalisis dapat mengklasifikasikan pengarang berdasar tipe psikologi dan tipe fisiologisnya. Psikoanalasisis dapat pula menguraikan kelainan jiwa bahkan alam bawah sadarnya. Bukti-bukti itu diambil dari dokumen di luar karya sastra atau dari karya sastra itu sendiri. Untuk menginteprestasikan karya sastra sebagai bukti psikologis, psikolog perlu mencocokannya dengan dokumen-dokumen diluar karya sastra.

Psikoanalisis dapat digunakan untuk menilai karya sastra karena psikologi dapat menjelaskan proses kreatif. Misalnya, kebiasaan pengarang merevisi dan menulis kembali karyanya. Yang lebih bermanfaat dalam psikoanalisis adalah studi mengenai perbaikan naskah, koreksi, dan seterusnya. Hal itu, berguna karena jika dipakai dengan tepat dapat membantu kita melihat keretakan ( fissure ), ketidakteraturan, perubahan, dan distorsi yang sangat penting dalam suatu karya sastra.Psikoanalisis dalam karya sastra berguna untuk menganalisis secara psikologis tokoh-tokoh dalam drama dan novel. Terkadang pengarang secara tidak sadar maupun secara sadar dapat memasukan teori psikologi yang dianutnya. Psikoanalisis juga dapat menganalisis jiwa pengarang lewat karya sastranya.

  1. b.      Penerapan Psikoanalisis dalam Sastra

Penerapan psikoanalisis dalam bidang seni, juga sastra, sudah dimulai oleh Freud sendiri. Karya-karya Sigmund Freud yang menyinggung bidang seni antara lain:

1. L’interpretation des Reves (Interpretasi Mimpi), terbit pertama kali tahun 1899. Ini adalah sebuah buku klasik yang menguraikan tafsir mimpi. Buku ini merupakan landasan teoretis paling mendasar mengenai hubungan antara psikoanalisis dan sastra. Tulisan Freud yang sering dipakai sebagai landasan teoretis adalah Trois Essais sur la Theorie de la Sexualite (Tiga Esai tentang Teori Seksualitas), terbit tahun 1962.

2. Delire et Reves dana la ‚ÄúGradiva‚ÄĚ de Jensen (Delir dan Mimpi dalam ‚ÄúLa Gradiva‚ÄĚ Karya Jensen. Terbit tahun 1906. Ini adalah karya paling jelas mengenai penerapan teori-teori psikoanalisis dalam karya sastra. Di sini Freud melakukan penelitian pada sebuah cerpen berjudul La Gradiva karya Jensen dan menemukan bahwa kepribadian tokoh-tokoh dan kejadian-kejadian dalam cerpen itu sangat sesuai dengan teori-teorinya sendiri mengenai kepribadian manusia.

3. La Creation Litteraire et le reve Eveille (Penciptaan Sastra dan Mimpi dengan Mata Terbuka), sebuah esai yang terbit pada tahun 1908. Di sini Freud menemukan kemiripan antara proses penciptaan karya sastra pada sastrawan dengan kesenangan yang diperoleh anak-anak dalam permainan. Menurut Freud, ‚ÄúPenyair bertindak seperti anak-anak yang bermain, dan menciptakan dunia imajiner yang diperlakukannya dengan sangat serius, dalam arti bahwa penyair melengkapinya dengan sejumlah besar pengaruh, seraya tetap membedakannya dengan tegas dari realitas.‚ÄĚ (footnote)

4. Un Souvenir d’enfance de Leonardo de Vinci (Kenangan Masa Kanak-kanak Leonardo da Vinci), terbit pada 1910. Di sini Freud menganalisis kepribadian Leonardo da Vinci dari biografi dan karya-karya seninya, termasuk menguraikan rahasia senyuman Monna Lisa. Dalam buku ini pula Freud memerkenalkan sebuah konsep penting yang berpengaruh dalam teori kebudayaan, yaitu konsep sublimasi.

5. Das Unheimliche (Keanehan yang Mencemaskan), terbit tahun 1919. Di sini Freud mengangkat sebuah efek atau kesan yang kerap dirasakan pembaca ketika menikmati karya sastra tertentu yang bersifat tragik atau horor, yaitu perasaan cemas, takut, atau ngeri. Meskipun perasaan yang mencemaskan itu muncul, anehnya pembaca tetap menyenangi dan menikmati karya sastra demikian.

Namun penerapan dan perkembangan teori psikoanalisis dalam bidang sastra secara lebih mendalam dilakukan oleh para ahli sastra, misalnya Charles Mauron dan Max Milner. Charles Mauron, kritikus sastra asal Prancis, mengembangkan suatu metode kritik sastra yang disebutnya psikokritik. Max Milner, seorang sarjana Jerman, telah menyusun buku yang mengelaborasi teori-teori Freud yang berkaitan dengan sastra, berjudul Freud et L’interpretation de la litterature (Freud dan Interpretasi Sastra).

  1. c.       Kesejajaran Pola dalam Mimpi dan Karya Sastra

Mengapa psikoanalisis bisa digunakan untuk menganalisis karya seni, khususnya sastra? Psikonalisis lahir dari penelitian tentang mimpi. Ketika menganalisis mimpi-mimpi pasiennya, Freud menemukan bahwa mimpi bekerja melalui mekanisme atau cara kerja tertentu, dan ternyata mekanisme mimpi itu mirip dengan pola yang terdapat dalam karya sastra.

Mekanisme-mekanisme mimpi berikut analoginya dengan seni adalah:

1. Kondensasi

Kondensasi adalah penggabungan atau penumpukan beberapa pikiran tersembunyi ke dalam satu imaji tunggal, atau peleburan beberapa tokoh atau hal-hal yang bersifat umum ke dalam satu gambar atau kata.

Analoginya dengan sastra, misalnya dalam penciptaan tokoh dalam novel. Ketika seorang pengarang menciptakan tokoh, ia mengkondensasi (menggabungkan) raut muka dan sosok dari beberapa orang yang dikenalnya dalam kehidupan sehari-hari, sehingga menjadi seorang tokoh yang khayali atau fiksi. Begitu juga ketika pengarang itu menciptakan latar tempat, ia menggabungkan beberapa tempat yang ditemuinya dalam realitas ke dalam novel, sehingga menjadi suatu tempat tersendiri yang bersifat fiktif, dan akan sia-sia jika kita mencarinya dalam kenyataan.

2. Pemindahan (displacement)

Pemindahan adalah mimpi yang menonjolkan sesuatu yang sama sekali tidak berhubungan dengan isi mimpi yang harus diwujudkan. Mimpi tersebut merupakan rincian yang tidak berarti dan kadang-kadang bahkan merupakan kebalikan pikiran yang tersembunyi, seakan-akan ingin menghindari mimpi itu bisa ditafsirkan. Pemindahan juga berarti menampilkan gambaran mimpi yang kurang berarti dan menyimpang dari isi mimpi yang pokok. Freud mencontohkan: ia bermimpi tentang seorang wanita yang berusaha mendekatinya, dan wanita itu berseru betapa indah kedua matanya. Konon, wanita itu adalah putri seseorang yang memberi utang pada Freud. Setelah menganalisis mimpinya, Freud sadar bahwa komentar atas kedua matanya mengungkapkan situasi yang terbalik, sebab ayah wanita tersebut bukan orang yang menolong ‚Äúuntuk mata anda yang indah‚ÄĚ (ungkapan Jerman untuk mengatakan ‚Äúmenolong tanpa pamrih‚ÄĚ). Artinya, Freud merasa dikejar-kejar utang pada ayah wanita tersebut.

Dalam puisi dan retorika ada yang disebut metonimi, yaitu proses penggantian suatu ujaran dengan penanda lain dalam satu arti berdampingan. Misalnya, menyebutkan sebagian sebagai ganti keseluruhan (layar untuk menyebut kapal), atau menyebutkan bahan sebagai ganti benda (sutera untuk menyebut pakaian wanita).

3. Simbolisasi

Simbolisasi adalah mimpi yang muncul dalam bentuk simbol tertentu dalam hubungan analogis. Menurut Freud, setiap objek yang panjang (tongkat, batang pohon, payung, senjata, pisau) mewakili alat kelamin laki-laki. Sedangkan setiap objek yang berbentuk lubang dan lebar (kotak, peti, lemari, penggorengan, gua, perahu) mewakili alat kelamin perempuan.

Simbolisasi dapat disamakan dengan metafora dalam puisi, yaitu mengganti sebuah ujaran dengan penanda lain yang memunyai kemiripan analogi. Misalnya menyebut bunga untuk melambangkan cinta, putih sebagai lambang kesucian, atau penggunaan gaya bahasa lain. Bahasa puisi itu sendiri adalah bahasa yang penuh dengan metafora.

4. Figurasi

Figurasi adalah transformasi pikiran ke dalam gambar. Misalnya ketika di waktu sadar kita menginginkan suatu benda, gambaran benda itu akan muncul dalam mimpi.

Analogi figurasi dalam seni paling jelas tampak dalam seni lukis atau seni rupa yang lain. Tetapi dalam sastra pun banyak terkandung unsur figurasi.

  1. d.      Proses Kreatif Sastra

Psikoanalisis menyimpulkan proses kreatif (proses terciptanya) karya sastra ke dalam dua cara.

1. Sublimasi

Konsep sublimasi terkait dengan konsep ketidaksadaran. Sebagaimana telah diuraikan di atas, dalam lapisan taksadar manusia terdapat id yang selalu menginginkan pemuasan dan kesenangan. Seringkali keinginan id itu bertentangan dengan superego maupun norma-norma yang berlaku dalam masyarakat, dan karenanya keinginan itu tidak mungkin direalisasikan, kecuali orang tersebut mau dianggap tidak sopan, jahat, cabul, dsb.

Tetapi dorongan-dorongan tersebut tetap harus dipuaskan. Tetapi agar dapat diterima oleh norma masyarakat, dorongan-dorongan itu lalu dialihkan ke dalam bentuk lain yang berbeda sama sekali, misalnya dalam bentuk karya seni, ilmu, atau aktivitas olah raga. Proses pengalihan dorongan id ke dalam bentuk yang dapat diterima masyarakat itu disebut sublimasi.

Menurut Freud, sublimasi inilah yang menjadi akar dari kebudayaan manusia. Dalam sublimasi, terkandung kreativitas atau kemampuan menghasilkan sesuatu yang baru. Puisi, novel, lukisan, teori keilmuan, aktivitas olah raga, pembuatan peralatan teknik, bahkan agama, sebenarnya merupakan bentuk lain dari dorongan-dorongan id yang telah dimodifikasi.

2. Asosiasi

Di samping tafsir mimpi, teknik terapi yang dikembangkan Freud dalam psikoanalisisnya adalah asosiasi bebas (free association). Asosiasi bebas adalah pengungkapan atau pelaporan mengenai hal apapun yang masuk dalam ingatan seseorang yang tengah dianalisis, tanpa menghiraukan betapa hal tersebut akan menyakitkan hati atau memalukan. Dalam situasi terapi, biasanya pasien berada dalam posisi berbaring santai di atas ranjang, dan terapis duduk di sampingnya. Terapis memerintahkan pasien untuk mengucapkan hal apapun yang terlintas dalam pikirannya. Jika pasien agak sulit mengatakan sesuatu, terapis bisa membantu merangsang asosiasi pada pikiran pasien dengan mengucapkan kata-kata tertentu.

Asosiasi bebas, atau ‚Äúasosiasi‚ÄĚ saja, sebenarnya merupakan suatu teknik yang sudah lama dipraktikkan oleh para seniman dan pengarang untuk memeroleh ilham. Ketika proses penulisan dimulai, pengarang yang menggunakan teknik asosiasi akan menuliskan apa saja yang masuk ke dalam pikirannya. Setelah ilhamnya habis, barulah ia memeriksa tulisannya dan mengedit, menambah atau mengurangi, dan menentukan sentuhan akhir. Seringkali dalam melakukan asosiasi ini, pengarang mengingat-ingat segala kejadian yang pernah dialaminya, khususnya kejadian di masa anak-anak, atau memunculkan kembali pikiran-pikiran dan imajinasinya yang paling liar. Itulah dorongan id yang sedang dipanggil kembali.

Pada sebagian pengarang, asosiasi itu dibantu pemunculannya dengan melakukan ‚Äúritual‚ÄĚ tertentu, atau memilih waktu-waktu dan tempat tertentu, yang khas bagi pengarang itu sehingga ide atau ilhamnya mudah mengalir. Wellek dan Warren memberikan contoh-contoh menarik dari kebiasaan aneh para pengarang. Schiller suka menaruh apel busuk di atas meja kerjanya. Balzac menulis sambil memakai baju biarawan. Marcel Proust dan Mark Twain menulis sambil berbaring di ranjang. Sementara pengarang di negeri kita, misalnya Emha Ainun Najib suka menulis dengan menggunakan kertas warna-warni. Sewaktu di Bloomington, Budi Darma senang berjalan-jalan tak tentu arah dan tujuan, sekadar menikmati pemandangan yang ada di sekelilingnya. Ada pengarang yang lebih terinspirasi kalau menulis di malam hari, ada juga yang lebih suka menulis di pagi hari atau senja hari. Ada yang hanya bisa menulis di tempat sepi, ada juga yang menulis di tempat ramai seperti di kafe. Itu semua bergantung pada kebiasaan pengarang yang bersangkutan.

Itulah di antaranya konsep-konsep psikoanalisis yang dapat dihubungkan dengan seni sastra. Berdasarkan teori Freud, sedikit dapat disimpulkan bahwa sumber ide karya seni adalah id yang berada dalam ketidaksadaran kita, dan sebagian dari kesadaran. Sedangkan proses munculnya ide itu dalam pikiran adalah melalui sublimasi dan asosiasi.

 

 

 

BAB III

PENUTUP

  1. A.    Simpulan

Adapun kesimpulan yang dapat kami ambil berdasarkan pembahasan diatas yaitu :

  1. Menurut Ratna (2004:350), ‚ÄúPsikologi Sastra adalah analisis teks dengan mempertimbangkan relevansi dan peranan studi psikologis‚ÄĚ. Artinya, psikologi turut berperan penting dalam penganalisisan sebuah karya sastra dengan bekerja dari sudut kejiwaan karya sastra tersebut baik dari unsur pengarang, tokoh, maupun pembacanya.
  2. Penelitian psikologi sastra dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu pertama, melalui pemahaman teori-teori psikologi kemudian dilakukan analisis terhadap suatu karya sastra. Kedua, dengan terlebih dahulu menentukan sebuah karya sastra sebagai objek penelitian, kemudian ditentukan teori-teori psikologi yang dianggap relevan untuk melakukan analisis.
  3. Psikoanalisis dalam karya sastra berguna untuk menganalisis tokoh-tokoh dalam drama atau novel secara psikologis. Tokoh-tokoh tersebut umumnya merupakan imajinasi atau khayalan pengarang yang berada dalam kondisi jiwa yang sehat maupun terganggu, lalu dituangkan menjadi sebuah karya yang indah.
  4. Konsep Freud yang paling mendasar adalah teorinya tentang ketidaksadaran. Pada awalnya, Freud membagi taraf kesadaran manusia menjadi tiga lapis, yakni lapisan unconscious (taksadar), lapisan preconscious (prasadar), dan lapisan conscious (sadar). Namun Dalam buku-bukunya yang lebih mutakhir, Freud meninggalkan pembagian lapisan kesadaran di atas, dan menggantinya dengan konsep yang lebih teknis. Tetapi basis konsepnya tetap mengenai ketidaksadaran, yaitu bahwa tingkah laku manusia lebih banyak digerakkan oleh aspek-aspek tak sadar dalam dirinya. Pembagian itu dikenal dengan sebutan struktur kepribadian manusia, dan tetap terdiri atas tiga unsur, yaitu id, ego, dan superego.
  5. B.     Saran

Menurut kami penulisan makalah tentang Psikologi sastra ini masih jauh dari kesempurnaan dan memiliki banyak kekurangan baik dari segi teori, kajian serta penggunaan kata-kata didalamnya. Kami mengharap para pembaca akan lebih menganalisis atau mengkaji tentang psikologi sastra ini.

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Psikoanalisis dan Sastra ¬ę Sekolah Berpikir dan Menulis.htm

Id, Ego, dan Superego Oleh Sigmund Freud _ BELAJAR PSIKOLOGI.htm

Blog Archive ¬Ľ FREUD, Id-Ego-Superego.htm

Pendekatan-Dalam-Penelitian-Sastra.htm

penerapan-teori-psikoanalisis-dalam.html

Hardjana, Andre.1981. Kritik Sastra Sebuah Pengantar.Jakarta : Gramedia

Endraswara Suwardi.2008.Metode Penelitian Psikologi Sastra.Yogyakarta : Azza grafika.

 

 

 

DAFTAR RIWAYAR PENULIS

 Nurwahyuni, lahir di Makassar 01 Juni 1988 anak ke 1 dari 4 bersaudara dari pasangan suami istri, Drs. Bahar Umar dan Subaedah Kasim. Menamatkan pendidikan sekolah dasar di SD Datuk Ribandang Makassar tamat pada tahun 2000, pada tahun yang sama  melanjutkan pendidikan sekolah tingkat menengah tingkat pertama di SLTP Datuk Ribandang Makassar tamat pada tahun 2003, kemudian pada tahun 2004 melanjutkan pendidikan tingkat atas di SMA Negeri 04 Makassar tamat pada tahun 2007. Dan saat ini sedang menjalani semester akhir pada Universitas Cokroaminoto palopo Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan pada jurusan Bahasa dan sastra Indonesia.

Tinggalkan komentar »

” Danbo Si Boneka Kardus Dari Jepang…. “

DANBO adalah kependekan dari Danboard, Danbo sebenarnya diambil dari bahasa jepang ‚Äúdanboru‚ÄĚ, yang berarti kardus. Danboard atau sering disebut Danbo adalah sebuah tokoh fiksi dari sebuah manga yang berjudul Yotsuba&!(dibacanya yotsubato!) yang dikarang oleh Azuma Kiyohiko. Yotsuba&! adalah serial manga komedi yang dikarang oleh Kiyohiko Azuma. Komik ini menceritakan bocah kecil yang bernama Yotsuba yang belajar tentang lingkungan di sekelilingnya yang dibimbing oleh ayah, tetangga dan teman-temannya. Yotsuba%! mempunyai arti ‚ÄúYotsuba dan‚ÄĚ yang seperti pada judul tiap chapternya, yang kebanyakan berjudul ‚ÄúYotsuba dan sesuatu‚ÄĚ. Di salah satu chapter, diceritakan kalo si Yotsuba ini pergi ke kamar kakaknya yang sedang ngerjain proyek waktu senggangnya. Nah, selanjutnya Yotsuba ini ketemu ama temen kakaknya yang sedang pake baju robot dari kardus.

Tinggalkan komentar »

Happy Birthday My Guardian Angel.. :)

Begitu hebatnya rasa yang Tuhan titipkan untukku…

Untukku..

Kau lebih dari sekedar bintang bintang, kau lebih dari sekedar sang rembulan…

Bagiku kau raja didalam hatiku…

Kau begitu banyak mengajariku hal hal yang selama ini tidak kutahu…

Kau begitu sangat mengerti dan selalu ingin jadi yang terbaik untukku…

Terima kasih My Guardian Angel…

Dan dihari Istimewamu ini Aku yang menyayangimu cuman mau ucapkan …..

Selamat Ulang Tahun kakak Buccu…

Moga Menjadi pribadi yang lebih dewasa, Bijak, Bertanggung jawab, Patuh sama ortu, Jujur  dan menjadi pribadi yang menyenangkan bagi semua orang..

Egoisnya dikurangin, rajin shalat, selalu syg padaku..

Murah rejeki dan selalu dilindungi oleh Allah SWT…

Amien amien amien…

OeniLuphUccy

Maaf Kalau selama kita Menjalani Hubungan ini mAsih banyak sikap kekekanak-kanakanku , egois dan sebagainya…

Ku sangat berharap Kasih sayang Kita kan selalu Abadi…

Tinggalkan komentar »